Technical analysis


Teknis analisisAnalisa.
Teknikal adalah sebuah metode untuk peramalan perilaku harga masa depan berdasarkan penelaahan terhadap perilaku harga masa lalu. Ini membantu investor mengantisipasi apa harga cenderung untuk melakukannya di masa depan, menggunakan berbagai pilihan grafik yang menunjukkan perilaku harga masa lalu.
Analisis teknis memungkinkan untuk analisis harga pada setiap jangka waktu (intra-hari, hari, minggu, bulan dll) Analisis teknis tidak mencari penyebab dan alasan yang menjelaskan perilaku harga (kebalikan dari analisa fundamental).
Berikut adalah beberapa pelajaran yang meliputi analisis teknis, Anda dapat pergi langsung ke pelajaran di mana Anda tertarik, atau Anda mungkin mulai dengan pelajaran satu (Dow Theory) dan kemudian ikuti link untuk pelajaran berikut;


Bagan jenis

BAGAN GARIS

  • Dianggap grafik paling sederhana, berdasarkan harga penutupan selama periode waktu yang diinginkan.
  • Asumsi yang mendasari grafik ini adalah bahwa harga yang paling signifikan adalah harga penutupan – kita hanya mengacu pada “bottom line”
  • Lebih baik untuk jangka panjang perdagangan
  • Direkomendasikan untuk identifikasi pola

Bagan garis GBPUSD





BAR CHART – OHLC

  • Menunjukkan untuk setiap frame waktu yang dipilih, tinggi rendah, harga terbuka dan tertutup.
  • Harga tinggi dan rendah yang ditampilkan pada bar masing-masing; harga terbuka adalah garis horizontal pendek ke kiri dan harga penutupan – ke kanan.
  • Keuntungan utama dalam presentasi ini adalah indikasi tidak hanya harga, tetapi juga dari kisaran perdagangan untuk jangka waktu tertentu.

Bar Bagan  
Bar Chart
Bar Bagan
Kembali ke atas

Teori Dow

Dow Theory telah sekitar selama lebih dari satu abad. Bahkan saat ini, setelah suatu jangka waktu yang panjang, analis teknis membuat ekstensif menggunakan prinsip-prinsip dan komponen dari teori ini.
Charles Dow, editor pada Wall Street Journal, mengembangkan teori di akhir abad 19 dengan mengeksplorasi dan menganalisis perilaku harga pasar.
Walaupun Charles Dow mengembangkan teori ini, dia tidak pernah mempublikasikan buku-buku tentang hal itu. Setelah kematiannya, SA Nelson dan William Hamilton didefinisikan ulang teori.
Yang pertama menggunakan istilah “Charles Dow Theory” Nelson. Nelson adalah penulis “The ABC Spekulasi Saham”. Kemudian, Hamilton menerbitkan serangkaian artikel di Wall Street Journal yang disajikan teori ini.

Empat dasar asumsi yang mendasari teori ini:

  1. Harga menggabungkan semua informasi yang tersedia di pasar.
  2. Pergerakan harga tidak acak.
  3. Sejarah berulang dengan sendirinya.
  4. “Apa” yang lebih penting kemudian “mengapa”.


Harga menggabungkan semua informasi yang tersedia di pasar.

Menurut analisis teknis, harga saat ini menggabungkan semua informasi yang diperlukan, seperti:

  • Ekonomi perkiraan.
  • Diharapkan menaikkan / menurunkan suku bunga.
  • Diduga publikasi data ekonomi.
  • Trader ‘harapan dan ketakutan.
  • Sejak harga diskon semua informasi, karena itu merupakan nilai riil – yang memberikan landasan yang kokoh untuk analisis pasar.


Pergerakan harga tidak acak.

(Tren):

  • Ke atas – pasar Bullish
  • Menurun – pasar Bearish
  • Samping – dengan tidak ada kecenderungan yang jelas

Atas tren – pasar bullish
Tren ke atas Downward tren – pasar bearish
Downward tren
Samping – tidak ada tren
Menyamping

Sejarah berulang dengan sendirinya.

Pasar modal, juga dikenal sebagai “pasar ternak” terdiri dari pola-pola psikologis. Jika kita hati-hati memeriksa bagan, kita akan menemukan perilaku investor dalam kondisi tertentu yang mungkin sangat baik terulang.

“Apa” yang lebih penting kemudian “mengapa”.

Pedagang tertarik pada dua hal:

  • Apa harga saat ini
  • Sejarah pergerakan harga

Jawaban untuk pertanyaan “mengapa harga naik sederhana, dari sudut pandang analis teknis: ada pembeli lebih dari penjual, setelah semua, nilai aset adalah harga yang dibayar untuk itu – dan bukan alasan yang menyebabkan? untuk naik atau turun.
Kembali ke atas

Elliott gelombang

Ralph Nelson Elliott (1871-1948), seorang akuntan mengembangkan teori pada 1930-an. Dia menyatakan bahwa harga pasar berkembang dalam pola didefinisikan dengan baik, sekarang disebut oleh para profesional sebagai Gelombang Elliott.
Elliott menyatakan bahwa pergerakan pasar terdiri sebagai berikut:
. Lima gelombang dalam arah tren primer (1,2,3,4,5)
Tiga gelombang dalam tren koreksi (a, b, c). ).
Secara total – gelombang delapan per tindakan.
Elliott mengidentifikasi pola berulang dari pergerakan pasar:
. Lima gelombang mendorong dalam arah tren
gelombang koreksi Tiga bertindak berlawanan dengan arah tren.
Sebuah tren terdiri dari lima gelombang ke atas dan tiga gelombang turun.
Sebuah tren penurunan terdiri dari lima gelombang turun dan tiga gelombang naik.
Elliott Waves
Elliott Waves
Menggunakan Gelombang Elliott:
Menilai kemungkinan arah pasar dan tren.
Menemukan tingkat harga yang benar dan waktu entri untuk strategi trading.
komponen kunci untuk analisis gelombang:

  1. Gelombang bentuk.
  2. Gelombang rasio (kembali ke support / resistance level, tingkat Fibonacci).
  3. Waktu rasio antara gelombang.

Aturan dasar untuk teori gelombang:
Gelombang 2 mungkin tidak menembus Gelombang 1.
Wave 3 mungkin bukan gelombang terpendek 1,3,5.
Gelombang 4 tidak mungkin melanggar batas wilayah Gelombang 1.
Gelombang 2 dan 4 gelombang akan berada dalam pola yang berbeda (bentuk dan panjang gelombang).
Elliott Waves
Teori Elliott Wave adalah suatu bentuk analisis teknis, yang digunakan oleh investor untuk meramalkan tren di pasar modal.
Kembali ke atas

Teori Fibonacci

Siapa laki-laki dan legenda? Berikut adalah beberapa fakta terkenal:
. Fibonacci (Italia untuk “anak Bonacci” atau, yang lain akan memilikinya, “anak keberuntungan”)
. Nama Leonardo Pisa, 1170-1240
Dia adalah yang pertama untuk menulis rasio / solusi untuk persamaan kuadrat, dan di antara orang Eropa pertama yang menulis tentang aljabar. Paling terkenal untuk Seri Fibonacci, yang merupakan urutan nomor: 0,1,1,2,3,5,8,12,21,34,55 , 89144233377 dll Perhatikan bahwa setiap elemen dalam seri ini adalah jumlah dari dua elemen yang mendahuluinya. Jika kita membagi angka masing-masing oleh pendahulunya, kita mendapatkan rasio sekitar 1,61. Bekerja dengan garis fibonacci sangat berguna dalam hubungannya dengan Elliott Waves .






Penggunaan Fibonacci untuk perdagangan:

Rasio fibonacci terjadi pada rasio antara gelombang gerakan koreksi dan gerakan utama: Kebanyakan koreksi teknis selama perdagangan 38,2% dari peningkatan paling baru (yang merupakan nomor melengkapi 61,8%), 50% atau 61,8%. Koreksi ini dikenal sebagai koreksi Fibonacci; ada yang lain koreksi Fibonacci, seperti 14,5% atau 23,6% – tetapi ini koreksi teknis yang kurang umum. Setelah koreksi teknis, kita juga bisa meramalkan tertinggi baru yang akan dicatat oleh ekuitas / uang / komoditas; ada tiga tingkat tinggi, berdasarkan koreksi dari 38,2%, 50% atau 61,8% dari kenaikan sebelumnya.
Teori Fibonacci
Kembali ke atas

Teori Fibonacci Elliott + gelombang

  1. Mengidentifikasi dan jumlah gelombang sesuai dengan aturan.
  2. Menggambar garis fibonacci untuk semua gelombang dan mencoba untuk mengidentifikasi support / resistance cluster.
  3. Identifikasi awal koreksi untuk langkah Anda meninjau dan berusaha untuk bertindak atas.
  4. Menetapkan tingkat masuk, target dan keluar untuk posisi berdasarkan tingkat fibonacci.
  5. Menggunakan indikator, osilator, grafik grafis dan candlestick Jepang untuk konfirmasi.

Dengan Fibonacci Elliott Waves
Kembali ke atas

Jepang Candlesticks

  • Metode Candlestick Jepang dikembangkan lebih dari 300 tahun yang lalu di Jepang, metode ini catatan harga dalam bentuk candlestick:
  • Membuka / menutup / tinggi / rendah.
  • Warna biasanya akan: Hijau untuk candlestick naik – kosong (ketika harga penutupan untuk jangka waktu yang diinginkan lebih tinggi dari harga open).
  • Merah untuk candlestick menurun – padat (ketika harga penutupan untuk jangka waktu yang diinginkan lebih rendah dari harga open).
  • Terkadang kita mungkin menemukan bahwa lilin individu membantu kita untuk mengidentifikasi arah pasar.

Candle
Lilin
Candle pada grafik
Lilin pada grafik

Mayor pola candlestick:

Pola pembalikan – Gantung Man dan Hammer
. ini pola sinyal pembalikan tren
. Pola ini terdiri dari (bullish atau bearish) candlestick dengan bayangan yang panjang yang lebih rendah dan sempit tubuh
bayangan lebih rendah harus setidaknya dua kali ukuran tubuh (untuk sinyal yang lebih kuat).
Pola
Pembalikan candlestick harus ditempatkan pada akhir tren kenaikan (Hanging Man) atau pada akhir sebuah tren menurun (Hammer).

Doji

  • Sebuah candlestick dimana harga terbuka dan tertutup adalah sama atau hampir sama.
  • Menunjukkan rentang perdagangan sempit.
  • Sepertinya tanda “+”.
  • Dianggap sebagai pola dalam hak sendiri – pola doji

Doji
Kembali ke atas

Dukungan dan perlawanan baris

Dukungan:
Dukungan didefinisikan sebagai tingkat / daerah / titik pada grafik dimana pembeli tekanan, atau permintaan, cukup kuat untuk mencegah penurunan harga lebih jauh. Alasannya adalah bahwa sebagai harga pendekatan daerah ini, harga yang lebih rendah lebih menarik (untuk pembeli) yang mengarah ke permintaan berlebih atas pasokan di tingkat ini, sehingga mencegah harga dari penurunan di bawah tingkat dukungan.
Ingat: Setelah tingkat dukungan dilanggar, tingkat, dukungan baru yang lebih rendah dihasilkan
Dukungan
Perlawanan:
Perlawanan didefinisikan sebagai tingkat / daerah / titik pada grafik di mana penjual tekanan, atau persediaan, cukup kuat untuk mencegah apresiasi harga lebih lanjut. Alasannya adalah bahwa sebagai harga pendekatan daerah ini, harga yang lebih tinggi lebih menarik (bagi penjual) yang mengarah ke kelebihan pasokan lebih dari permintaan pada tingkat ini, sehingga mencegah kenaikan harga dari bawah level resistance.
Ingat: Setelah tingkat resistensi dilanggar, tingkat, resistensi baru yang lebih tinggi dibuat. Perlawanan
Ingat
Kembali ke atas

Teknis koreksi

Sebuah koreksi teknis adalah gerakan kontra-tren yang menghapus 38% -61% dari gerakan sebelumnya; alasan untuk hal ini adalah profit taking, dukungan dan garis resistance, menerbitkan data ekonomi dll fibonacci baris untuk gerakan ini diambil dari yang terendah harga harga tertinggi pada tabel. Ada gerakan-gerakan harga yang tidak tanpa koreksi teknis, terlepas dari interval waktu.
Teknis koreksi
Fibonacci Retracement
Fibonacci Retracement
Fibonacci Retracement kelanjutan
Fibonacci retracement kelanjutan
Kembali ke atas

Indikator Teknikal

Apa indikator?

Indikator secara matematis berasal dari harga pasar. Ini tidak mutlak, dan tidak dapat mengantisipasi harga di masa depan. Mereka berhubungan dengan serangkaian nilai-nilai yang berasal dari seri harga selama perdagangan, yang diperoleh dengan menempatkan data dalam rumus.
Digunakan untuk memberikan peringatan, konfirmasi dan membantu dalam meramalkan fluktuasi harga. Indikator diklasifikasikan menjadi dua kelompok yang berbeda:
TREN-BERIKUT INDIKATOR
Kami menggunakan indikator-indikator untuk mengidentifikasi tren yang berlaku dan untuk menemukan entri / keluar poin untuk transaksi. . Berguna selama tren
Oscillators -. indikator untuk situasi over-dibeli atau over-dijual Kami menggunakan osilator untuk bantuan potensial dengan mengidentifikasi arah harga masa depan dan untuk mencari varians (deviasi) antara osilator dan harga
Sebagian berguna di pasar samping .

Moving Averages MA:

Rata-rata bergerak sangat populer dan paling mudah untuk menerapkan dalam analisis teknis. Rata-rata didasarkan pada serangkaian data mata uang, dan dapat membantu kita untuk mengidentifikasi tren (atas, bawah, samping).
Simple Moving Average (SMA) – rata-rata bergerak sederhana berasal dengan menghitung harga rata-rata selama periode waktu yang telah ditetapkan, meskipun rata-rata dapat dihitung untuk data yang berbeda untuk mata uang pada setiap hari (terbuka, intra-hari tinggi, dll rendah .) – perhitungan rata-rata kebanyakan bergerak menggunakan harga penutupan.
Sebagai contoh – rata-rata 5-hari bergerak sederhana dihitung berdasarkan data dari lima hari perdagangan – dengan menjumlahkan harga mata uang tutup selama lima hari terakhir dan membagi total.
Rata-Rata terus dihasilkan untuk semua titik pada grafik, sehingga menciptakan garis kontinu yang mengikuti harga.
Metode trading yang biasa digunakan didasarkan pada persimpangan rata-rata 2-3 dan pada persimpangan harga. Perhatikan bahwa jarak harga dari rata-rata dan jarak antara rata-rata menunjukkan tingkat ekstrim, melemahnya trend dan awal koreksi.
Interval yang lebih pendek berarti banyak suara, volatilitas dan sinyal palsu, tapi respon lebih cepat. Interval lama berarti lebih sedikit noise tetapi tidak mendapatkan respon tertunda.
Interval yang umum digunakan adalah:
tren Kecil (1 jam): rata-rata 6/13-day
tren sekunder (1 hari): 25/50-day rata-rata
tren Panjang (1 minggu): rata-rata 100/200-day
Contoh – rata-rata menempatkan:
Menempatkan Rata-Rata

Bollinger Bands

Bollinger Bands muncul pada grafik yang sebenarnya, dan memungkinkan kita untuk membandingkan volatilitas dan tingkat harga selama suatu interval waktu yang relevan.
Indikator ini terdiri dari tiga band: band tengah pada kenyataannya rata-rata bergerak sederhana. Band atas adalah rata-rata bergerak yang dipilih ditambah jumlah tertentu standar deviasi. Band rendah adalah rata-rata bergerak yang dipilih dikurangi jumlah tertentu standar deviasi.
Deviasi standar menunjukkan tingkat volatilitas. Bergerak tajam, baik ke atas atau ke bawah, akan menyebabkan band untuk memperluas, sehingga menunjukkan peningkatan volatilitas. Standar deviasi mengukur seberapa jauh tingkat harga dekat adalah dari harga rata-rata. Semakin besar perbedaan antara tingkat dekat dan rata-rata, deviasi standar lebih besar dan volatilitas.
Bollinger merekomendasikan penggunaan rata-rata 20-hari bergerak untuk band tengah dan 2 standar deviasi untuk band-band atas dan bawah – karena penelitian statistik telah menunjukkan bahwa dalam 95% kasus, harga akan berada dalam 2 standar deviasi dari rata-rata bergerak.
Durasi rata-rata bergerak dan jumlah deviasi standar dapat disesuaikan dengan fitur khusus dari mata uang yang relevan. Anda dapat memilih “paling sesuai” rata-rata untuk mata uang yang relevan dengan mengubah jumlah rata-rata (band tengah), sedemikian rupa sehingga band atas dan bawah akan sejajar dengan tertinggi dan terendah yang telah direkam sebelumnya untuk mata uang, dalam rangka untuk mencoba dan mengantisipasi perilaku di masa depan .
Anda dapat menggunakan trial and error sebagai metode untuk menentukan rata-rata bergerak yang relevan. Band harus berisi mayoritas pergerakan harga. Jika harga melebihi band terlalu sering, standar deviasi harus diperpanjang. Jika harga tidak menyentuh band luar, standar deviasi harus diperpendek.
Highlights:
Jarak antara band
Apakah mereka berdekatan atau berjauhan? (Harga konvergensi sebelum pecah, atau memiliki pergerakan harga sudah mulai?)
Apakah mereka berorientasi ke atas / ke bawah, atau mereka seimbang? (Sideways atau trend?)
Jarak antara band

Relative Strength Index-RSI

Indikator ini ditunjukkan dalam jendela terpisah, dan dibagi menjadi 30-70 tingkat, ini adalah salah satu indikator yang paling dapat diandalkan digunakan dalam analisis teknis, melainkan mengukur tingkat harga vs pembeli dan penjual ketahanan.
Kami biasanya menghitung RSI berdasarkan sampling dari 13-14 hari perdagangan / minggu.
Jika indikator berada di bawah 30, ada penjual tekanan untuk mata uang ini, dan jika RSI berada di atas 70, ada pembeli tekanan untuk mata uang ini. Anda juga bisa menambahkan tingkat 50, mengatakan bahwa ketika indikator melintasi bawah tingkat 50 atau ke atas, tren – atau pembeli / penjual keseimbangan – berubah.
The 30-70 tingkat indikator berfungsi sebagai titik di mana pembeli (atau penjual) tekanan terlalu tinggi, dan karena itu koreksi teknis dalam mata uang tersebut jatuh tempo, sehingga ketika RSI berada di atas 70, kita mengatakan Anda harus menjual mata uang, dan ketika indikator di bawah 30, kita katakan Anda harus membeli mata uang. Tapi Anda mungkin sering melihat bahwa indikator tetap untuk jangka waktu di atas atau di bawah tingkat ini.

Highlights:

Terikat oleh dua nilai ekstrim: 0 dan 100.
Di atas 55 – tren positif; di bawah 45 – tren negatif.
Antara 45-55 – menyamping.
Pembacaan di bawah 30 mengindikasikan selama-menjual.
Angka diatas 70 mengindikasikan selama-membeli.
Pada tingkat ini kita akan mengharapkan pasar untuk benar – ini adalah sinyal untuk perubahan tren jangka pendek.
Kami sarankan Anda meninjau osilator ini pada tiga interval yang berbeda (3, 14, 21) dan mengidentifikasi tingkat ekstrim.
pola Bagan dapat diidentifikasi menggunakan osilator ini.
perbedaan antara osilator dan harga menunjukkan potensi pembalikan.
Ini adalah ide yang baik untuk juga menggambar garis tren untuk osilator.
RSI
RSI

Konvergensi / divergensi indikator – MACD

Indikator ini juga, didasarkan pada rata-rata bergerak. Hal ini terdiri dari dua baris; garis (tebal) di wajah pertama adalah perbedaan antara dua moving average. Pasangan 12-26 dan 8-17 yang umum digunakan. Baris kedua adalah garis sinyal, yang sebenarnya rata-rata bergerak dari garis MACD, dan biasanya menggunakan rata-rata 9-hari.
Ketika garis MACD melintasi garis sinyal ke atas, ini merupakan sinyal positif, dan sementara itu tetap di atas garis osilator, itu menunjukkan memegang mata uang. Ketika garis MACD melintasi garis sinyal ke bawah, ini merupakan sinyal negatif – atau sinyal menjual berdasarkan osilator.
Dengan indikator MACD, sebuah pembalikan dari nilai negatif ke nilai positif adalah sinyal beli, dan sebaliknya – sinyal jual.
Ketika mata uang meningkat dan MACD adalah menetapkan rekor baru, momentum adalah positif dan mengumpulkan momentum tren meningkat.
Ketika mata uang tersebut naik tetapi MACD tetap tidak berubah, mata uang adalah mempertahankan tingkat apresiasi. Ketika mata uang tersebut menurun dan MACD adalah menetapkan rekor baru, momentum yang negatif dan tren penurunan mengumpulkan momentum meningkat.
Ketika mata uang yang jatuh tetapi MACD tetap tidak berubah, mata uang adalah mempertahankan tarif penyusutan nya. Divergence – suatu situasi di mana mata uang dan bergerak dalam arah berlawanan osilator, mata uang meningkat namun osilator MACD memulai gerakan ke bawah, penurunan mata uang indikator kemajuan dan pada kenyataannya menunjukkan koreksi yang akan datang dalam mata uang, dan sebaliknya .
Kebanyakan trader memilih untuk menggunakan MACD sebagai alat untuk mengidentifikasi perbedaan yang akan menunjukkan koreksi atau perubahan tren.
Sinyal yang kuat dan dapat diandalkan jika kondisi berikut dipenuhi:
Perbedaan antara harga dan indikator
sinyal diterima pada jarak besar di atas / di bawah garis nol
Rata-rata menyeberangi “garis tengah” merupakan indikator utama untuk melemahkan dalam tren saat ini , daripada pembalikan langsung
parameter standar adalah: 12 untuk rata-rata eksponensial pendek, 26 untuk rata-rata eksponensial panjang dan 9 untuk rata-rata “tengah baris”
Efektif di pasar menunjukkan tren, tetapi tidak efektif di pasar samping.
MACD

Stochastics

Indikator ini didasarkan pada asumsi bahwa dalam tren naik, harga cenderung untuk menutup dekat tinggi, dengan tekanan kuat pembeli; dalam tren menurun, harga cenderung untuk menutup dekat rendah, dengan tekanan penjual yang kuat.
Indikator ini digunakan untuk menemukan relatif posisi harga penutupan vs rendah dan tinggi
% D – 3 Moving Average untuk K%
– angka di bawah 20 merupakan over-dijual dan pembacaan atas 80 – lebih dari membeli, namun, ini bukan sinyal pembalikan trend, karena indikator mungkin pada tingkat ini untuk waktu yang lama .
Jual dan sinyal membeli juga dapat diperoleh ketika% K memotong di atas / di bawah% D, tapi ini adalah situasi yang cukup umum yang dapat menghasilkan sinyal palsu.
Di sini, juga, seperti untuk MACD, salah satu kunci penggunaan indikator ini adalah untuk mencari perbedaan antara pergerakan harga dan pergerakan indikator. Mirip dengan alat-alat teknis lainnya, indikator di atas tidak berdiri sendiri untuk membuat keputusan membeli atau menjual mata uang tertentu untuk setiap, dan indikator ini harus dianggap sebagai alat yang lain, di samping alat-alat teknis banyak yang kita gunakan.
Highlights:
osilator ini
Stochastics
Kembali ke atas

Trend dan garis channel

  • Sebuah garis tren menghubungkan dua atau lebih harga, terus ke masa depan dalam garis lurus yang mengantisipasi kelanjutan dari pergerakan harga
  • Mendefinisikan miring tren
  • Bidang miring menunjukkan kekuatan trend
  • Menembus garis tren dapat menunjukkan adanya potensi perubahan tren

Tidak ada cara tunggal untuk menarik garis tren, tetapi metode agak ganda dan aturan; aturan utama adalah untuk konsisten dalam cara Anda menarik garis tren:
Ada jenis tren dua baris:

  • Tren baris keatas: Menghubungkan dua (atau lebih) titik bawah signifikan dalam tren yang meningkat
  • Trend line ke bawah: Menghubungkan dua titik atas yang signifikan dalam tren menurun

Dalam rangka untuk meninjau keandalan dari garis tren, pastikan hal berikut:

  1. Keberadaan dua poin atas atau bawah dalam arah tren (atas atau ke bawah)
  2. Review garis tren menggunakan titik ketiga yang harus sesuai dengan arah tren.
  3. Semakin lama tren, semakin handal itu.
  4. Kami mengharapkan poin atas agar sesuai dengan garis tren menurun.
  5. Kami mengharapkan titik bawah agar sesuai dengan garis tren.
  6. Sebuah garis tren yang rusak menjadi mendukung.

. Semakin lama jangka waktu yang digunakan untuk grafik, garis yang lebih signifikan tren
Kami membedakan antara dua jenis garis:
Ke atas trend line
Tren ke atas
Downward trend line
Tren ke atas

Parit

Biasanya, ketika menggambar garis tren kita juga akan menemukan garis parit.
Palung baris terikat kisaran harga; garis parit ini tidak signifikan sebagai garis tren
Garis parit akan memberikan indikasi untuk kisaran harga dan likuidasi posisi.
Ingat: Jika parit line diterobos, ini tidak menunjukkan apa-apa (tidak seperti trend line)
Downward parit
Downward Palung
Ke atas parit
Palung ke atas
Kembali ke atas

Trend pembalikan / kelanjutan pola dan bendera

Definisi dari “pola” istilah:
Satu set harga pada tabel, diklasifikasikan menjadi dua kategori terpisah, yang dapat membantu dalam menilai arah harga di masa depan. Sorotan untuk merujuk pada identifikasi pola atau bendera:

  • Sebuah prasyarat bagi adanya sebuah pola kecenderungan sebelumnya.
  • Pola berkembang secara bertahap selama beberapa minggu / bulan.
  • Semakin besar pola, yang lebih signifikan bergerak yang mengikutinya.
  • Pola yang terjadi pada tingkat harga tinggi cenderung pendek dan volatile.
  • Pola yang terjadi pada tingkat harga rendah cenderung lebih lambat.

Ada dua jenis pola dan bendera:

  • Trend kelanjutan.
  • Trend pembalikan.

Trend pembalikan pola:

  • Kepala & Bahu pola

Pola kepala & bahu (harga rendah) menunjukkan awal harga yang lebih tinggi, dengan ketentuan bahwa garis leher diterobos, akan terlihat seperti ini:
Bahu
Pola kepala & bahu (harga tinggi) menunjukkan awal harga yang lebih rendah, asalkan bahwa garis leher rusak melalui, itu akan terlihat seperti ini:
Kepala & bahu
Kepala
Ganda Bawah:
Ganda Bawah
Ganda Top
Ganda Top
Triple bottom
Tiga Bawah
Double Top
Double Top

Trend kelanjutan pola

Segitiga Simetris
Segitiga Simetris
Kelanjutan Segitiga Descending
Kelanjutan Segitiga Descending
Ascending Segitiga Kelanjutan
Ascending Segitiga Kelanjutan
Bearish Bendera
Bearish Bendera
Cangkir dengan Menangani
Cangkir dengan Menangani
Bullish flag
Bullish flag
Kembali ke atas

Trend jenis

Primer tren

Mari kita lihat chart mingguan / bulanan.
Apa yang terjadi dengan harga selama dua tahun terakhir – melakukannya naik atau turun?
Kami mencari tiga atau lebih titik harga yang lebih tinggi dari sebelumnya
dan periode waktu antara setiap pasangan titik adalah satu tahun atau lebih.
* ​​Mengidentifikasi tren primer sangat penting, karena menunjukkan kita sifat pasar.
Tren jangka panjang kabel
Tren jangka panjang kabel

Tren sekunder

Mari kita lihat grafik harian / mingguan.
Durasi dari tren sekunder adalah antara beberapa minggu dan beberapa bulan.
Tren sekunder dianjurkan untuk perdagangan karena alasan berikut:

  • Ada banyak sinyal yang menunjukkan sebuah “pembalikan trend” – sebelum tren disimpulkan.
  • Support dan resistance baris untuk pasar yang lebih signifikan.
  • Identifikasi tren sederhana.
  • Ketika ini bergerak dalam arah yang berlawanan dengan tren primer, itu disebut “koreksi teknis”.

Intermediate trend USDJPY
Intermediate trend USDJPY

Tren minor

Mari kita lihat grafik harian / per jam.
Lamanya tren minor sampai 21 hari (biasanya – sebuah tren mingguan).
ini digunakan untuk masuk ke posisi waktu pada tren menengah.
Perdagangan pada tren minor disebut “hari perdagangan”.
* Ketika ini bergerak dalam arah yang berlawanan dengan kecenderungan sekunder, itu disebut “koreksi teknis”.
Tren jangka pendek EURUSD
Tren jangka pendek EURUSD
Kembali ke atas

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s